Menulis Sebagai Terapi Diri

by - Desember 02, 2018

                                                                gambar : pexels.com
Ketika sedang mengalami mood yang tidak stabil, maka menulislah.. karena menulis adalah terapi bagi jiwa. Sudah banyak penelitian yang mengungkapkan bahwa terapi yang sederhana adalah dengan menuliskan apa yang sedang kita rasakan. Entah itu sedang marah, sedang senang, atau mungkin sedang kecewa terhadap sesuatu, ungkapkan semuanya dengan tulisan. 
Menulis apa yang kita pikirkan atau rasakan bisa membuat perasaan menjadi lega dan lebih rileks. Bahkan menuliskan rasa syukur atas semua yang kita dapatkan pun dapat membuat tidur lebih nyenyak.

Lalu, cara menuliskannya bagaimana?
Pertama, cari tempat yang nyaman.
Kedua, tuliskan. Tulis apa saja yang ada di benak kita. Luapkan semua perasaan yang ada dalam dada dan curahkan semuanya dengan menuliskannya. Bisa melalui tulisan tangan, bisa dengan cara diketik, atau bisa juga dengan memakai media voice note.
Ketiga, sediakan waktu minimal 10 menit sehari selama 4 atau 5 hari berturut-turut. Waktu yang terbaik dalam menulis adalah sebelum tidur.

Terapi menulis berarti menulis secara ekspresif, yang tujuannya berlatih untuk merasakan dan melepaskan emosi dalam diri. Untuk itu, biarkan kata tertumpah dalam bentuk tulisan, jangan pernah ditahan. Sehingga perasaan akan menjadi lega. Ketika suasana hati sudah menjadi lega, jiwa akan merasa lebih tenang.
Yuk, mari mulai menulis untuk kesehatan jiwa.




You May Also Like

19 komentar

  1. Writing for healing y mba

    BalasHapus
  2. Setuju ba, skrg klo lg baper, drpd nulis di wall fb,mnding jadin buku 😁😁

    BalasHapus
  3. iya menulis memang terapi banget ya mba, saya pun dengan menulis perasaan ada rasa lega gitu, hehe. Makasih mba sharingnya.

    BalasHapus
  4. Bener mbak, jadi inget buku diary masa sekolah dulu

    BalasHapus
  5. Zaman abg dulu, saya punya diary yang menjadi tempat curhat-curhatan. Kalau zaman milenial kayak sekarang mungkin bisa disamakan dengan blog, ya. Mba?

    BalasHapus
  6. Bener sekali, lewat tulisan bisa mengekspresikan perasaan jiwa yang lagi bahagia, baper atau galau

    BalasHapus
  7. Menulis selain terapi, juga bisa menghasilkan ya mbak. Hehe

    BalasHapus
  8. Jatah 20.000 kata bagi wanita dalam sehari sayang kalau gak dituangin ke dalam tulisan . Siapa tahu selain buat terapi bisa sekalian menghasilkan.

    BalasHapus
  9. benar, mbak. Setelah unek-unek dituangkan dalam bentuk tulisan rasanya lega banget. Writing is healing

    BalasHapus
  10. Benar sekali Mbak. Dengan menulis akan melepaskan segala kegelisahan di hati apalagi kalau yang ditulis adalah curcol... duh bisa panjang tuh tulisan...

    BalasHapus
  11. Saya pun sudah merasakan manfaat dari terapi menulis ini mbak😊 Menulis memang benar2 bisa jadi self healing. Dua kali mengalami depresi, dua kali pula saya tangani dengan menerapi diri sendiri lewat tulisan😊

    BalasHapus
  12. ini akuuu bangettt
    menulis membantuku melewati aneka masa sulit

    makasih mba sharingnya

    BalasHapus
  13. Saya juga gitu, Mbak. Menulis untuk terapi. Alhamdulillah tersalurkan energinya. Hehe πŸ˜„

    BalasHapus
  14. Setuju banget nih mbak... menulis bikin lega dan pikiran lebih segarrrr...

    BalasHapus
  15. Huhu berarti selama ini saya belun dapat feel nya tentang terapi jiwa ya. Karena menulisnya masih tidak d tempat yg butuh bener2 privasi. Thanks sharing nya mba

    BalasHapus
  16. saya kalau lagi bete banget juga buka word di hape. tulis apa yang saya rasa, setelah itu hati menjadi sedikit lega ....

    BalasHapus
  17. Setuju banget mbak, saya juga menulis sebagai yerapt jiwa..alham Alhamdul manjut

    BalasHapus
  18. Dulu saya menulis diary untuk mengungkapkan perasaan. Sampai diary banyak banget. Dari SMP hingga SMA..hihi. Sekarang senang sekali sudah mengenal blog dan bisa lebih banyak menyalurkan hobi...

    BalasHapus