Diduga TBC (Lanjutan)

by - Desember 19, 2012

Lama tidak buka blog.. Wah jadi ingat ternyata sy belum posting tentang kelanjutan diagnosanya Kei.. Baiklah, mumpung lagi online, sy lanjutkan aja… walaupun sudah terlambat.. hehehe..

Kei akhirnya dites mantoux jg oleh dokter Bob, spesialis dokter Paru anak. Tes ini dilakukan dengan cara menyuntikan protein dari bakteri Mycobacterium tuberculosis pada lengan bawah sebelah kirinya Kei. Hasil tes bisa dilihat dalam 2x24 jam. Maka kamipun diminta kembali dua hari lagi..

Setelah dua hari berlalu dengan harap-harap cemas, kami kembali lagi ke dokter. Dan hasilnya sungguh sangat melegakan sy dan ayahnya Kei.. Alhamdulillah anak kami negative terkena Tbc atau flek Paru… huffftt.. tak ada yg lebih menyenangkan rasanya mendengar pernyataan ini. Dokter pun tak memberikan resep apa2, hanya menyarankan agar frekuensi makannya ditambah dan tentunya dengan menu yg bergizi..

Namun, yg membuat sy agak kecewa adalah mengapa dokter sebelumnya (yg katanya ahli gizi anak) begitu cepat memvonis bahwa anak kami tbc/flek paru tanpa melakukan diagnosa lebih lanjut dulu.. dan parahnya, malah meresepkan obat tbc pada anak..

Bagaimana jika seandainya sy percaya begitu saja?? Hikz anak saya tentu akan minum obat yg tidak perlu, dan malah akan menambah zat2 kimia dalam tubuhnya saja.. dan bagaimana pula dengan ibu2 lain yg mengalami kejadian seperti sy?? Yg tdk mncari second opinion dahulu.. tentu anak yg akan jadi korban.. Kan, kasian si anaknya..

Belajar dari pengalaman ini, buat para mommy yg anaknya divonis penyakit tertentu oleh dsa, baiknya sih tidak langsung memberikan obat dulu.. Coba cari second opinion ke dsa lain. Selain itu cari juga ya info sebanyak-banyaknya.. bisa lewat om google atau info dari teman.. be smart mommy… 

You May Also Like

0 komentar